105 Kampung Deklarasikan Stop BABS

By

Dirjen P2P Kementerian Kesehatan RI Dr. dr. Maxy Rein Rondonuwu, DHSM, Mars dan Bupati Biak Numfor Herry A. Naap, S.Si, M.Pd ketika  mendeklarasikan 105 kampung stop BABS, di Kampung Samber, Distrik Yendidori, Senin (7/11), kemarin. FOTO : FIKTOR PALEMBANGAN/CENDERAWASIH POS 

BIAK-Pemerintah Kabupaten (Pemkab)  Biak Numfor bersama dengan Kementerian Kesehatan mendeklarasikan 105 Kampung Stop Buang Air Besar Sembarangan (BABS), di Kampung Samber, Distrik Yendidori, Senin (7/11).  Bersamaan dengan itu juga dilakukan pencanangan eliminasi Malaria Tahun 2024 di Kabupaten Biak Numfor. 

Deklarasi itu dihadiri langsung oleh Dirjen P2P Kementrian Kesehatan RI, Dr. dr. Maxy Rein Rondonuwu, DHSM, Mars, Bupati Biak Numfor, Herry A. Naap, S.Si, M.Pd, pimpinan UNICEF Indonesia, Mr. Kannan Nadar, Forkopimda, pimpinan OPD dan undangan lainnya.

“Saya sangat apresiasi hari ini kita melakukan deklarasi, ini hal yang sangat laur biasa untuk mencegah stop buang air besar sembarangan dan sekaligus 5 pilar STBM, di mana salah satunya adalah stop buang air besar sembarangan, sekaligus kita juga melakukan eliminasi malaria untuk Tahun 2024,” kata Dirjen P2P Kemenkes RI. 

Sementara itu, Bupati Biak Numfor Herry Ario Naap, S.Si,M.Pd mengingatkan semua pihak agar deklarasi yang dilakukan itu tidak sekadar suatu kegiatan seremonial, tapi harus ditindaklanjuti dan diterapkan baik di tingkat distrik, kelurahan dan kampung. 

“Ini bukan hanya sekadar deklarasi, sehingga harus dibangun sinergitas, dibantu seluruh stakeholder untuk menjadi komitmen bersama, sehingga menjadi investasi kesehatan kita, masa depan kita semua,”tandasnya.

Setelah deklarasi, dilanjutkan dengan pernyataan stop BABS, penyerahan piagam stop buang air besar sembarangan kepada kepala kampung dan sanitarian. Komitmen tiga batu satu tungku mewujudkan Kabupaten Biak Numfor stop BABS dan eliminasi malaria.(itb/tho) 

Tinggalkan Balasan

You may also like

Hot News

%d blogger menyukai ini: