Bangun Silaturahmi dengan Warga, Wabup Gelar Open House Satu Pekan

By

Wakil Bupati Merauke, H. Riduwan, S.Sos, M.Pd saat menyalami tamunya satu persatu yang datang silaturahmi Idul Fitri di rumah jabatannya, Jalan Trikora Merauke, Kamis (5/5), kemarin. (FOTO: Sulo/Cepos )

MERAUKE –  Wakil bupati Merauke H. Riduwan, S.Sos, M.Pd bersama istrinya Almoratus Solikah, S.HI, yang juga menjabat sebagai Wakil Ketua I DPRD Merauke menggelar open house selama sepekan yang dimulai sejak hari pertama Senin (2/5). 

Ditemui di rumah jabatan, Wabup Riduwan menjelaskan, open house sepekan itu bukan baru pertama kali dilaksanakan. Bahkan, pernah dilakukan selama 9 hari saat Covid-19. Karena protokol kesehatan yang ketat sehingga yang diperkenankan masuk dalam rumah  diatur sedemikian rupa sehingga membutuhkan waktu yang  panjang 9 hari.

‘’Tapi dengan sekarang, alhamdullillah, kita sudah boleh melakukan hampir secara normal,’’ jelasnya. Wabup Riduwan menjelaskan bahwa alasan pihaknya menggelar  sepekan tersebut karena Idul Fitri merupakan hari kebersamaan dengan masyarakat Merauke.

‘’Siapapun, kita tidak melihat dari latar belakangnya. Semua kita terima dan ikut kebersamaan dalam rangka silaturahmi di hari raya Idul Fitri tahun ini,’’ jelasnya.

Dikatakan, sebagai pimpinan daerah, dirinya ingin menyapa masyarakat  lewat silaturahmi tersebut. ’’Kalau hanya 2 hari ya tidak cukup. Karena dari lokasi-lokasi (eks transmigrasi) pada telpon mau  datang. Ini sudah hari keempat.

Masyarakat memang begitu rindu untuk melakukan silaturahmi dengan pimpinannya dan itu wajar. Apalagi ibu (Almoratus Solikah) sebagai pimpinan partai dan pimpinan DPR juga punya massal tersendiri.

Apalagi, saya yang sebagai Ketua NU juga punya massa dari organisasi NU dan golongan ingin silaturahmi. Kalau kita batasi tentu itu tidak bisa karena mereka juga masyarakat kita dan saudara-saudara kita  dari Gudang Arang, Kelapa Lima dan sebagainya. Kita terbuka dengan siapa saja,’’ terangnya. 

Apalagi, lanjut Wabup Riduwan, pada hari raya Idul Fitri tahun ini  liburnya lebih panjang. ‘’Ini juga dalam rangka merawat kebinekaan kita. Kita bisa jaya karena kebinekaan itu, sehingga  motto kebangga kita izakod bekai isakod kai satu hati satu tujuan dapat kita terus pelihara dan kita bisa bangkit bersama membangun Merauke ini,’’ jelasnya.

Ditambahkan, hari raya Idul Fitri harus menjadi momen silaturahmi dalam merajut kebinekaan menjadi satu kekuatan menuju Merauke bangkit. (ulo/tho) 

Tinggalkan Balasan

You may also like

Hot News

%d blogger menyukai ini: