Diharapkan Petani Perbaiki Pola Tanam Cabai Cabai

By

JAYAPURA – Pemerintah Provinsi Papua dalam hal ini Dinas Pertanian dan Pangan Provinsi Papua mengimbau para petani untuk memperbaiki pola penanaman cabai rawit, guna menjaga ketersediaan stok cabai di Jayapura.

Kabid Ketahanan Pangan Dinas Pertanian dan Pangan Provinsi Papua, Luna V. Daimboa menjelaskan, melihat kondisi cabai rawit yang selalu menjadi komoditi penyumbang inflasi di Papua, membuat pihaknya cukup prihatin.

“Khusus untuk saat ini memang harga cabai rawit meningkat sampai Rp 150 ribu/kg. Selain stok cabai yang menipis akibat terkena penyakit cacar buah dikarenakan faktor cuaca. Tapi juga sering terjadi kesulitan cabai karena pola tanam petani yang dilakukan serentak,”ujarnya kepada Cenderawasih Pos, Kamis (25/3).

Diakuinya, dengan kondisi tersebut,  pihaknya juga mengimbau para petani untuk ke depan tidak menanam cabai secara serentak, tetapi bertahap, sehingga ketika cabai pertama di panen masih ada panen selanjutnya.

“Selama ini kan pola penaman cabai selalu dilakukan serentak, bukan hanya cabai, tomat dan juga komoditi lain. Ini yang ingin kami ubah dari para petani agar ke depan musim panen bisa terus terjadi sepanjang tahun, diluar dari dampak faktor alam seperti cuaca dan sebagainya,” tambahnya.

Menurutnya, jika siklus tanam yang dibagi bergilir pastinya akan berhimbas pada musim panen yang juga nantinya akan mempengaruhi harga jual di masyarakat, yang pasti akan lebih terjangkau.(ana/ary)

Tinggalkan Balasan

You may also like

Hot News

%d blogger menyukai ini: