Harga Harus Dijaga Agar Inflasi Tidak Naik

By

Aktivitas penjualan komoditi pertanian di Pasar Central Hamadi, Jumat (11/11) kemarin.(FOTO: Yohana/Cepos)

JAYAPURA – Koordinator Fungsi Neraca Wilaya dan Analisis Statistik BPS Provinsi Papua Priyo Yudyatmoko menjelaskan, terkait dengan kenaikan inflasi yang sampai triwulan III diangka 6 persen.  

“Kenaikan harga konsumen menjadi salah satu faktor penyumbang inflasi yang terjadi pada triwulan 3 jika hal ini terus dibiarkan tanpa menjaga kestabilan harga itu akan berdampak tidak baik terhadap masyarakat dan juga terhadap pertumbuhan ekonomi,”Katanya kepada Cenderawasih Pos, Jumat (11/11) kemarin.

Diakuinya, tidak hanya menjaga harga, tetapi sektor-sektor unggulan juga harus sudah mulai galih khususnya yang berpotensi penyebab tingginya Inflasi, hal ini dilakukan agar dapat mengontrol inflasi.

“Harga konsumen kita memang masih relatif tinggi, bahkan menghadapi resesi ekonomi pada 2023, kami mencatat dari apa yang sudah terjadi, di tahun 2023 ada kemungkinan kenaikan harga pangan, energi dari dampak global yang akan berpengaruh kepada provinsi Papua,” terangnya.

Lanjutnya, dengan menyikapi kondisi tersebut harapkan ketersediaan pangan harus benar-benar dipastikan aman, agar tidak melambung harga-harganya nanti.

“Apalagi sekarang BBM sudah naik ya naik otomatis, nanti juga akan berpengaruh ke garis kemiskinan, dimana  garis kemiskinan juga akan semakin naik. (ana/gin)

Tinggalkan Balasan

You may also like

Hot News

%d blogger menyukai ini: