Jaringan Internet di Distrik dan Kampung Tetap Normal

By

Thomas Kimko, S.STP, MAP  ( FOTO:Sulo/Cepos)

MERAUKE-Kendati masyarakat yang ada di wilayah Kota Merauke dan sejumlah distrik seperti Semangga, Tanah Miring dan Kurik, dalam  2 bulan  terakhir ini mengalami gangguan internet akibat putusnya kabel optik piber di Tanjung Salak, Kimaam Merauke, namun masyarakat di luar Kota Merauke dan distrik tersebut jaringan telekomunikasi dan internetnya tetap normal.

Plt Kepala Dinas Kominfo Kabupaten Merauke,  Thomas Kimko, S.STP, MAP menjelaskan, jaringan internet di distrik dan 179 kampung yang ada di Merauke memang tidak mengalami gangguan seperti yang terjadi di wilayah Kota  Merauke dan sejumlah distrik terdekat, karena  jaringan internet yang ada di kampung-kampung tersebut menggunakan V-Sat. 

Sementara jaringan internet yang digunakan dalam kota adalah jaringan kabel optik piber dari Telkom.   ‘’Kalau yang ada di distrik dan kampung-kampung  itu bantuan  Kementrian Kominfo langsung pada daerah-daerah  blank spot. Sistem jaringan dan kelistrikannya menggunakan jaringan tembak langsung satelit yang menghasilkan 4G dan telekomunikasi. Sistem kelistrikannya menggunakan solar cell,’’ terangnya. 

Thomas Kimko menjelaskan bahwa hampir 179 kampung yang ada di Merauke sudah tersambung dengan jaringan telekomunikasi.

‘’Sementara ini kami masih menyelesaikan bantuan sejak 2021 di 75 titik. Memang terkendala  teknis alam di lapangan sehingga pendistribusian dan lain-lain itu menjadi terkendala,’’ pungkasnya. (ulo/tho) 

Tinggalkan Balasan

You may also like

Hot News

%d blogger menyukai ini: