Masyarakat Ninati Dambakan Rumah Layak Huni 

By

Petrus  Keranop, salah satu warga Indonesia asal Kabupaten Boven Digoel yang eksodus ke PNG beberapa waktu lalu namun saat ini telah kembali ke Kabupaten Boven Digoel. (FOTO:Syahril for Cepos)

MERAUKE-  Masyarakat yang ada di perbatasan negara antara Indonesia dan PNG di Distrik Ninati, Kabupaten Boven Digoel mendambakan adanya bantuan rumah layak huni dari pemerintah. Petrus  Keranop, warga Indonesia asal Kabupaten Boven Digoel yang sempat eksodus ke PNG, namun saat ini kembali ke Indonesia setelah melihat situasi politik dan pembangunan yang mengalami kemajuan di Kabupaten Boven Digoel, khususnya di Distrik Ninati, 

‘’Kami  berharap pemerintah bisa memperhatikan dengan membangun rumah layak huni. Kami memang ada rumah untuk istirahat dari hujan dan panas di siang hari, tapi rumah yang hanya beratapkan nipah dan kurang layak,’’katanya.   

 Menurutnya, jalan  sampai ke tapal batas  dengan PNG sudah sangat bagus. Begitu juga Pos Lintas Batas Negara juga sudah dibangun dan sangat bagus. Namun masyarakat yang tinggal  di sekitar tapal batas negara tersebut tidak memiliki rumah layak huni.  

Petrus Kenarop mengaku, warga Indonesia khususnya Kabupaten Boven Digoel yang ada di PNG saat ini jumlahnya ratusan jiwa bahkan sampai ribuan orang.   

   Sementara itu, Kepala Distrik Ninati  Andi Riki William mengharapkan kepada pemerintah agar lebih  memperhatikan masalah perumahan bagi  warga Indonesia yang ada di PNG saat ini dan berkeinginan untuk kembali  dengan sukarela ke Indonesia.  

‘’Kita berharap, masyarakat kita yang ada di PNG dan mau kembali untuk perumahannya diperhatikan. Beberapa tuan dusun bersedia menyediakan lahannya untuk dibangun perumahan. Semoga rencana ini bisa berhasil menampung aspirasi ini dan untuk lebih memperhatikan hidup mereka,’’ pungkasnya. (ulo/tho)    

Tinggalkan Balasan

You may also like

Hot News

%d blogger menyukai ini: