Nelayan Indonesia Tergiur Gelembung dan Sirip Ikan di Laut PNG

By


Rekianus Samkakai, S. STP (Foto:Sulo/Cepos)

MERAUKE – Penangkapan 13 nelayan Indonesia asal Kabupaten Merauke oleh otoritas PNG pada 22 Agustus lalu bahkan 1 Nahkoda kapal tewas tertembak saat mencoba melarikan diri bukan merupakan pertama kalinya. Namun kejadian yang berulang kali. Lalu apa yang menggiurkan sehingga para nelayan Indonesia nekat melewati batas laut Indonesia dan memasuki wilayah PNG dan Australia?
Kepala Badan Pengelola Perbatasan Kabupaten Merauke Rekianus Samkakai, S. STP ditemui media ini di ruang kerjanya, Jumat (2/9) mengungkapkan bahwa para nelayan masuk ke wilayah laut negara lain, PNG atau Australia, bukan karena tidak tahu. Sebenarnya, mereka tahu sudah masuk wilayah negara lain, tapi tergiur untuk menangkap Kakap Cina dan Sirip Hiu dengan mempertaruhkan nyawa mereka. Karena gelembung kakap Cina tersebut harganya cukup mahal untuk kelas satu bisa ratusan ribu rupiah bahkan sampai jutaan.
“”Mereka ke sana berburu ikan Kakap China yang secara ekonomis memang harganya sangat mahal, sehingga para nelayan ini mengambil resiko baik itu nelayan yang menggunakan Kapal besar, kapal kecil maupun speed boat. Mereka tahu konsekuensi ketika melewati batas teritorial. Mereka paham resikonya nanti seperti apa. Cuma menggiurkan dan nekat mengambil resiko itu,” tandas mantan Kepala Distrik Semangga Merauke ini.
Kejadian ini, sambung dia bukan merupakan yang pertama kalinya. Namun yang disesalkan pemerintah Indonesia dan pemerintah Kabupaten Merauke adalah kejadian penembakan terhadap KMN Calvin 02 yang menyebabkan 1 nelayan meninggal dunia.
“Sementara warga mereka (PNG, red), tanpa dokumen keimigrasian masuk wilayah Indonesia. Kita terlalu banyak memberikan toleransi berdasarkan hubungan kekerabatan dan persaudaraan di perbatasan, baik batas laut di Naukenjerai lewat Torasi maupun batas darat. Warga negara kita yang masuk ke PNG tanpa dokumen diproses hukum, sedangkan warga PNG yang masuk ke kita lebih banyak dengan persuasif dengan alasan tadi hubungan kekerabatan dan kekeluargaan,”jelasnya.
Rekianus Samkakai juga mengimbau dan mengharapkan kepada para nelayan baik kapal-kapal modern maupun tradisional untuk tidak melewati batas.
“Kami juga setiap tahunnya ada sosialisasi kepada para nelayan dan pelintas ini. Dan tahun ini di bulan akhir September atau awal bulan Oktober 2022 kami ada sosialisasi lagi bagi para pelintas batas ini. Kami harap nantinya yang hadir adalah para pemilik kapal dan Nahkoda, sehingga kami lakukan sosialisasi lintas batas benar-benar tepat sasaran,” pungkasnya. (ulo/tho)

Tinggalkan Balasan

You may also like

Hot News

%d blogger menyukai ini: