Papua Perlu Mempunyai Dokumen Kebudayaan

By

Asisten III Setda Papua, Derek Hegemur saat membuka Rapat Koordinasi antar instansi terkait dalam keselarasan program kerja BPNB Papua, Senin (25/7). (FOTO: Elfira/Cepos)

JAYAPURA-Pemerintah Provinsi Papua memberikan dukungan terkait dengan dokumen kebudayaan dalam bentuk pemetaan dan inventarisasi. Asisten III Setda Papua, Derek Hegemur menyampaikan, dokumen tersebut baik situs bahasa, teknologi tradisional yang mungkin saja untuk waktu yang lama tidak terlalu diperhatikan. Atau mungkin tersimpan begitu saja di tengah masyarakat dan tidak terekspos,  tidak tersampaikan.

  “Kita perlu mempunyai dokumen kebudayaan, sehingga Papua punya cerita di masa lalu dalam berbagai runtutan peradaban. Menceritakan budaya-budaya yang kita punya, termasuk teknologi dan bahasa yang akan memperkaya kebudayaan nasional,” kata Derek dalam acara Rapat Koordinasi antar instansi terkait dalam keselarasan program kerja BPNB Papua, Senin (25/7).

  Derek berharap, setelah mempunyai dokumen kebudayaan tersebut. Kita akan melestarikan nilai nilai budaya, lalu dikelola dan dikembangkan untuk mampu menceritakan kehidupan kebudayaan  Papua di masa lalu. “Dia juga akan menjadi suatu objek pembelajaran edukasi bagi generasi sekarang, bahwa Papua dan Papua Barat memiliki dokumen dan data sehingga kita mampu menceritakan,” terangnya.

   Harapannya kata Derek, semua yang kita punya harus terdokumentasikan, apakah dalam bentuk literatur dapat dibaca dan dipahami dari generasi ke generasi. “Kalau disebut buku adalah jendela, maka dengan catatan catatan sejarah dan budaya yang  termuat dalam berbagai dokumen yang instrumennya bisa buku dan rekaman apapun. Sehingga  generasi berikut dapat melihat keluar dari jendela itu bahwa Papua memiliki kekayaan budaya yang banyak, variasi dan unik yang bisa menyumbang kebudayaan nasional,” pungkasnya. (fia/tri)

Tinggalkan Balasan

You may also like

Hot News

%d blogger menyukai ini: