Pemilik Toko dan Sopir Harus Saling Pengertian

By

Truk-truk dan roda empat lainnya saat antri di kiri kanan jalan Parako Merauke untuk mengisi BBM Bio Solar dan Pertalite, Jumat, (5/8), kemarin. (FOTO: Sulo/Cepos )

MERAUKE–Kepala Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kabupaten Merauke, Fransiskus Kamijai, S.STP,    meminta agar para pemilik toko dan sopir yang sedang antri di jalan Parako untuk saling pengertian. Pasalnya,  menutup akses jalan masuk rumah atau toko orang yang ada di sepanjang  jalan tersebut juga sebenarnya melanggar ketertiban  umum. Namun  di sisi lain, kendaraan yang  parkir dan melakukan antrian untuk pengisian bahan bahar minyak (BBM) ke SPBU masih berada di badan jalan milik negara. 

‘’Harus saling pengertian. Artinya usahakan jangan menutup jalan masuk menuju toko atau rumah orang. Kalau menutup  itu menganggu ketertiban dan  telah diatur dalam Perda Nomor 6 tahun 2017 tentang ketertiban umum,’’ tandas  Fransiskus Kamijai, S.STP, menanggapi laporan seorang sopir truk yang sedang antri dan memarkir  kendaraannya di areal kosong Taman Lingkaran Brawijaya Merauke, namun ditegur oleh salah satu pemilik toko yang ada di jalan Parako Merauke tersebut. 

  ‘’Untuk parkir di dalam areal taman Libra juga tidak boleh, karena itu bisa merusak taman,’’ tandas Fransiskus Kamijai. 

Nandar, salah satu sopir truk yang melapor ke Kabid Penegakan Perda Satpol PP Agus Kurniawan mengatakan, pihaknya sempat adu mulut dengan salah satu pemilik  toko yang ada di Jalan Parako tersebut karena melarang  memarkir truk dalam taman Libra. ‘’Padahal itu milik pemerintah, bukan dia punya,’’ katanya. 

Sekadar diketahui, antrian truk dan mobil di jalan Parako termasuk di Jalan Ahmad Yani Merauke setiap harinya untuk mengisi BBM semakin parah. Truk-truk tersebut antri untuk mengisi BBM Bio Solar. Sementara untuk mobil  berbahan bakar diluar  solar mengantri untuk mengisi Pertalite. Bio Solar dan  Pertalite adalah dua jenis BBM yang saat ini  lebih murah dibandingkan dengan jenis BBM lainnya karena masih disubsidi pemerintah. Bahkan di kedua tempat tersebut, truk-truk rela antri semalaman  sampai mendapatkan bio solar. (ulo/tho)  

Tinggalkan Balasan

You may also like

Hot News

%d blogger menyukai ini: