Pengecer Tidak Boleh Lagi Jual Pertalite, Harus Pertamax

By

Tampak Penjual BBM Ecer jenis Pertalite dengan menggunakan Pertamini, kedepannya pengecer dipinggir jalanan tidak boleh lagi menjual pertalite. ( FOTO: Priyadi/Cepos)

JAYAPURA-Kepala Dinas Perindagkop dan UKM Kota Jayapura Robert LN Awi, mengakui saat ini penjual BBM  eceran jenis pertalite masih banyak ditemukan di Kota Jayapura. Namun sejatinya BBM jenis pertalite kini sudah menjadi BBM khusus Penugasan oleh Pertamina sehingga kedepannya pertalite tidak lagi bisa di jual secara eceran namun yang jisa dibeli penjual BBM pengecer adalah BBM jenis pertamax dan ini sudah kebijakan dari pusat.

 “Kita mendukung kebijakan pusat kalau BBM pertalite sudah tidak bisa lagi di jual eceran selain di SPBU, jadi nanti kita akan lakukan sosialisasi kepada seluruh stakeholder dan masyarakat supaya mengerti juga, nantinya kita juga akan menyurat ke Pertamina,”katanya.

 Diakui, memang sampai saat ini penjual BBM pertalite masih ada di Kota Jayapura tapi kedepannya sudah tidak ada lagi karena penjual sekarang masih memiliki surat izin dalam membeli BBM pertalite di SPBU yang dikeluarkan Disperindagkop supaya bisa dikontrol dengan baik tapi kedepannya surat ini sudah tidak diberlakukan lagi. Jika penjual BBM ecer akan berjualan hanya bisa membeli BBM jenis pertamax.

 Menurutnya, saat ini penjual BBM selain di SPBU sudah ada melalui Pertashop (pertamina shop) resmi kerjasama dengan Pertamina karena menjual BBM pertamax dan secara takaran tera juga jelas. Beda dengan penjual BBM eceran saat ini ada yang menjual menggunakan Pertamini mengisi dengan nozzle yang mana tidak dilakukan uji tera. Ada juga yang jual hanya menggunakan botol minuman bekas.

 “Nanti kedepannya tidak ada lagi penjual ecer BBM pertalite tapi semua jual BBM pertamax dan melalui Pertashop, dimana Pertashop adalah SPBU mini yang resmi bekerja sama dengan Pertamina. Harga BBM yang dijual Pertashop adalah sama dengan di SPBU Pertamina reguler. Pasokan BBM juga rutin dipasok dari truk-truk tangki Pertamina,”Tandasnya.(dil/gin).

Tinggalkan Balasan

You may also like

Hot News

%d blogger menyukai ini: