Simfoni Tanah Papua Cetak Sejarah Bagi Masyarakat Papua

By

Anak-anak Papua saat bernyayanyi bersama Anneth Delliecia Nasution yang merupakan juara ajang pencarian bakat menyanyi Indonesian Idol Junior musim ketiga, pada konser musik Simfoni Tanah Papua di Istora Papua Bangkit, Sabtu (27/8). (FOTO: Karel/Cepos) 

JAYAPURA-Konser musik Simfoni Tanah Papua yang digelar di gedung Istora Papua Bangkit, Kampung Harapan, Distrik sentani Timur, Kabupaten Jayapura, (27/8), mencetak sejarah bagi masyarakat Papua.

Pasalnya konser musik bertajuk Simfoni Tanah Papua ini merupakan konser musik orkestra pertama kali yang digelar di Papua. Hebatnya lagi dalam konser ini, Erwin Gutawa Sumapradja yang merupakan seorang musikus, komponis, penulis lagu dan produser, bersama timnya berkolaborasi dengan musisi legendaris dan musisi muda Papua. 

CEO Adhi Trengginas 90, Rafaesal Fakhiri mengakui bahwa konser musik orkestra yang bertajuk Simfoni Tanah Papua ini, menorehkan sejarah baru di tanah Papua bahkan di Indonesia timur. “Saya bangga sebagai putra Papua melihat potensi yang dimiliki oleh anak-anak Papua khususnya di bidang seni,” ungkap Aci sapaan akrabnya saat memberikan sambutan.

“Konser ini adalah satu kerinduan untuk menunjukan pertunjukan yang berkualitas, agar seni dan budaya Papua bisa dikenal dunia. Kami berharap, melalui konser ini bisa mendongkrak popularitas seni di tanah Papua,” sambung Aci. 

Aci juga menyampaikan ada banyak masyarakat Papua yang memiliki potensi yang berkualitas dibidang seni, namun menjadi yang kendala adalah tidak ada ruang bagi mereka untuk berekspresi. Untuk itu, itu Aci berharap ada inisiasi dari Pemerintah Provinsi Papua agar potensi yang miliki oleh para seniman Papua ini bisa lebih ditingkatkan. “Kami Papua kami bisa. Kita harus bangkit bergandeng tangan guna membangun Papua. Di dunia seni, kita berdiri harus setara dengan seniman se-Indonesia,” tegasnya. 

Dalam kesempatan itu, Aci memberikan apresiasi kepada Pemprov Papua dan Forkopimda Papua serta semua pihak yang telah bekerja sama dan mendukung pelaksanaan konser musik ini. “Terima kasih kepada Pemerintah Provinsi Papua serta seluruh Forkopimbda yang turut mendukung acara ini sehingga dapat berjalan,” pungkasnya. 

Di tempat yang sama, Kapolda Papua, Irjen Pol. Mathius D Fakhiri, SIK., mengaku bangga bisa menyaksikan konser musik yang digarap secara orkestra oleh Erwin Gutawa yang merupakan komponis kenamaan tanah air. Hebatnya lagi dalam konser ini, musisi lokal Papua menurut Fakhiri tampil memukau bersama musisi-musisi ibukota. 

“Saya melihat pertunjukan dari musisi-musisi Papua ini, sungguh haru. Ternyata begitu banyak generasi Papua yang memiliki bakat seni dan hal yang paling bangga dari konser ini, karena hampir semua lagu diaransemen menggunakan orkestra, ini patut dibanggakan,” ujar Fakhiri yang juga sangat menyukai seni. 

Menurut Fakhiri, konser musik orkestra yang bertajuk Simfoni Tanah Papua ini menandakan bahwa musisi Papua baik itu musisi legendaris maupun musisi muda, mampu mengangkat harkat dan martabatnya sebagai orang Papua. Pasalnya musisi lokal Papua ini diakuinya bisa mengimbangi para musisi nasional maupun internasional. 

“Saya melihat apa yang mereka berikan malam ini mendandakan masyarakat Papua dapat duduk sama rata dan berdiri sama tinggi dengan teman-teman seniman yang ada di Indonesia juga seniman internasional. Saya bangga melihat hal ini,” tegasnya.

Dengan melihat potensi seniman Papua yang luar biasa ini, Fakhiri berharap kehadiran Erwin Gutawa dapat menjadi kesempatan emas bagi para musisi Papua untuk mengasah kemampuannya, sehingga dari konser Simfoni Tanah Papua ini dapat menghadirkan para musisi hebat dimasa yang akan datang. 

“Saya lihat kemampuan para musisi Papua ini tinggal dipoles. Untuk itu, sangat diharapkan kepada mereka agar ke depannya dapat mengikuti perkembangan zaman dan memanfaatkan teknologi untuk mengekspos dari apa yang mereka miliki,” ujarnya.

Terkait adanya permintaan masyarakat untuk mengadakan konser tahunan di Papua, Mathius Fakhiri menyebutkan usulan tersebut perlu mendapat perhatian dari pemerintah Papua. “Saya harap pemerintah yang hadir pada konser Simfoni Tanah Papua ini, dapat merespon permintaan masyarakat guna mendorong bakat yang dimiliki oleh masyarakat Papua sendiri,” tutupnya. 

Senada dengan Kapolda Papua, Jeandmesh Antonio Kamaleng yang lebih dikenal sebagai Andmesh Kamaleng salah satu musisi ibukota yang tampil dalam konser Simfoni Tanah Papua, juga berharap pemerintah membuka lagi acara konser di tanah Papua, sehingga bisa memberikan ruang bagi anak muda Papua untuk berekspresi. “

Kalau bisa konser yang berkualitas seperti ini dibikin lagi di tanah Papua. Karena saya lihat banyak sekali teman-teman dari Papua yang memiliki bakat seni yang luar biasa,” ucap Andmesh.

Dari pantauan Cenderawasih Pos, konser musik yang bertajuk Simfoni Tanah Papua ini, diawali dengan berbagai penampilan menarik dari musisi lokal Papua. Saat konser dimulai sekira pukul 19.00 WIT., ribuan penonton tak henti-hentinya dibuat kagum oleh penampilan para musisi baik itu musisi dari ibukota maupun musisi Papua. 

Selama kurang lebih tiga jam konser berlangsung, penonton disuguhkan dengan tontonan musik yang berkualitas tinggi. Elen salah seorang warga Kabupaten Jayapura yang hadir dalam konser tersebut mengaku bangga bisa menjadi saksi sejarah bagi dunia musik di tanah Papua. 

“Saya lihat tadi yang main okrestra itu bukan hanya tim dari Erwin Gutawa tetapi ada juga orang papua. Hal seperti ini merupakan sesuatu yang positif jika akan dilakukan secara terus menerus. Sebab akan ada dampak besar pada peningkatan daya seni di Papua, tapi kalau hanya sebatas menjadi sejarah, tentunya bakat-bakat yang dimiliki oleh anak anak Papua tidak akan dapat berkembang secara pesat,” tutupnya. (rel/nat)

Tinggalkan Balasan

You may also like

Hot News

%d blogger menyukai ini: