SMKN 2 Merauke Direvitalisasi Jadi SMK Pariwisata 

By

Pejabat baru SMKN 2 Merauke, Hoppy Istiawan, ST, MT saat menandatangani serahterima jabatan dari pejabat lama Metty Abigael Wabiser, S.Pd, Kamis (23/6). SMKN 2 Merauke akan direvitalisasi  menjadi SMK Pariwisata Merauke, Kamis, (23/6), kemarin.   (FOTO: Sulo/Cepos )

MERAUKE- Kepala Bidang SMK, Dinas Pendidikan, Perpustakaan dan Arsip Daerah Provinsi Papua Yulianus  Kuayo, SH, menegaskan, SMKN 2 Merauke akan direvitalisasi menjadi SMK  Pariwisata.

‘’Sebelum SMK kami kembalikan ke kabupaten, kami akan revitalisasi SMKN 2 Merauke ini menjadi SMK Pariwisata. SMK memang sudah diserahkan gubernur ke kabupaten dan kota, tapi soal  kewenangan belum diatur,’’ kata Yulianus Kuayo pada serahterima jabatan kepala sekolah dari pejabat lama Metty Abigael Wabiser, S.Pd kepada pejabat baru Hoppy Istiawan, ST, MT, Kamis (23/6).

Sementara untuk SMKN I Merauke  lanjut Yulianus Kuayo akan direvitalisasi menjadi SMKN Bisnis Manajemen (Bismen). ‘’Tujuannya supaya di wilayah Animha ini, ada anak-anak yang bisa berkarier  di sektior pariwisata. Tidak semua harus menjadi pegawai negeri. Karena pegawai negeri sekarang semakin terbatas,’’lanjut dia. 

Menurutnya, mimpi besar dari kehadiran SMK adalah tidak untuk melahirkan lulusan yang hanya menunggu test pegawai negeri sipil. Tapi, lulusan SMK yang dapat berlomba-lomba melahirkan produk baru dari sumber daya alam yang ada di Papua dan bisa mempromosikan semua kekayaan tersebut dalam bentuk produk. Bukan dalam bentuk bahan baku. Djelaskan lebih jauhdi wilayah adat Animha, ada beberapa SMK. Di Asmat  yang tadinya SMKN I diubah menjadi SMKN Seni dan Kreatif. 

‘’Begitu kaya dengan ukiran-ukiran tapi  tidak dipikirkan  untuk hadirnya SMK itu, sehingga tahun 2018 dan 2019 kami ubah menjadi SMK Seni dan Industri sehingga SMK itu ada penerusnya untuk mempertahankan ukuiran-ukiran Asmat yang telah mendunia,’’ katanya.  (ulo/tho)    

Tinggalkan Balasan

You may also like

Hot News

%d blogger menyukai ini: