Tokoh Adat Tabi Menerima Pegubin Masuk Provinsi Papua

By

Perwakilan tokoh adat  masyarakat adat Tabi, didampingi Bupati Pegunungan Bintang (Pegubin), Spei Yan Bidana dan tokoh lainya menabuh tifa bersama saat pembukaan rapat dan pemaparan terkait bergabungnya Pegubin ke propinsi Papua induk, yang mencakup Wilayah Adat Tabi Saireri. ( FOTO: Robert Mboik Cepos)

SENTANI- Sejumlah perwakilan tokoh masyarakat adat, ondoafi, tokoh pemuda, tokoh perempuan dan tokoh agama  di Wilayah Tabi, melakukan pertemuan dengan pemerintah Kabupaten Pegunungan Bintang (Pegubin) untuk mendengarkan langsung  pemaparan dan diskusi bersama terkait dengan bergabungnya Kabupaten Pegunungan Bintang ke wilayah adat Tabi,  yang selanjutnya akan dijadikan sebagai  provinsi induk dari wacana pemekaran daerah otonomi baru di Wilayah Papua.

 Dari hasil rapat terbatas dan diskusi tersebut,  secara umum masyarakat adat yang diwakili oleh sejumlah tokoh penting dari wilayah adat Tabi menyetujui atau menyepakati bahwa Kabupaten Pegunungan Bintang  boleh bergabung menjadi bagian dari wilayah administrasi Provinsi Tabiseri atau Papua.

 Ketua Umum Presidium Pusat Masyarakat Adat Tabi selaku penggagas kegiatan ini, Ondofolo Ismail Isak Mebri mengatakan,  pihaknya selaku masyarakat adat di Wilayah Tabi  menerima dengan tangan terbuka bergabungnya Kabupaten Pegunungan Bintang ke Wilayah Tabi. 

 “Hari ini kita bersama-sama perwakilan dari beberapa toko adat atau ondofolo dari Mamberamo, Sarmi, Kabupaten Jayapura, Keerom dan  Kota Jayapura.  Mereka sudah sampaikan sendiri dan kita juga  sudah dengar.  Kami orang Tabi selalu menerima siapa saja yang datang di atas tanah kami. Itulah pesan dari para leluhur kami,”ungkap Ismail Isak Mebri, kepada sejumlah wartawan pada saat jumpa pers usai pertemuan di Sentani, Rabu (15/6).

 Dia mengatakan,  secara wilayah adat, sebelumnya Pegunungan Bintang bergabung ke dalam Wilayah Lapago.  Namun secara administrasi jangkauannya terlalu jauh,  begitu juga ke Wilayah Animha.

 “Dari beberapa toko adat dari Pegunungan Bintang,  mereka sampaikan kalau sampai Tabi tidak terima berarti akhirnya adat ini akan masuk ke PNG tapi tadi kami sudah tanya semua semua masyarakat  menerima,” ujarnya.

 Sementara itu Bupati Pegunungan Bintang, Spei Yan Bidana menyampaikan ucapan terima kasih kepada masyarakat Adat Tabi yang sudah menerima masyarakat Pegunungan Bintang bergabung bersama di Provinsi Papua.

“Pegunungan Bintang itu dari segi akses dan kebudayaan bersatu dengan kebudayaan Tabi dan Provinsi Papua. Dengan alasan itu keputusan masyarakat adat dari 34 distrik 277 kampung  kami bisa ada di Papua,”tandasnya.(roy/ary)

Tinggalkan Balasan

You may also like

Hot News

%d blogger menyukai ini: